Claudia Zahra Ariva

Januari 15, 2009

Hari Ini, Setahun Yang Lalu

Filed under: Postingan Bapak — Tag:, , , , — Rivai @ 07:43

Kak,
Bapak sama Ibu lagi muter video nih. Ceritanya tentang Kakak yang mulai sakit, hari ini, setahun yang lalu. Kakak di depan tivi, mata terpejam, udah ngga bisa jalan, mutah-mutah terus. Ada Eyang, ada Buwie, ada mba Keke juga yang rencana liburan di Gresik. Semua kebingungan kamu sakit apa. Video nya Bapak gambarnya masih jelas banget nih Kak. Padahal udah setahun berlalu. Pasti karena kenangan bersamamu luar biasa hebat, menakjubkan sekaligus menyayat-yayat hati.

Hari ini, setahun yang lalu, jam ini, kamu udah di rumah sakit semen Gresik. Lagi nangis-nangis kesakitan, minta neck guard dilepas supaya kamu bisa tidur miring. Kita semua ngga tau kamu kenapa, jadi cuma bisa bilang: sabar… sabar… tahan dulu ya Kak, nunggu dokter dulu. Kita ngga bisa bayangin Kakak ternyata pusing banget, otak kecil tertekan tumor. Rasanya kami sendiri ngg bakal sanggup merasakannya. Tapi anak sekecil kamu malah udah pernah ngrasain. Astaghfirullah…

Bapak ngga kepengin nonton video ini, Kak. Tapi ngga tau kok bisa nyala sendiri playernya. Bisa muter sendiri film nya di ingatan Bapak. Bapak ngga tau caranya matiin video nya. Bapak cuma bisa kangen sama kamu. Rasanya kayak mimpi ada anak kecil bernama Claudia Zahra Ariva melintas di jalur kehidupan Bapak, jalur kehidupan Ibu, Eyang, Yangkung, Yangti, Buwie, mba Keke, dan yang lain. Tapi tau-tau anak kecilnya ngga ada.

Kalo Kakak ada waktu, tolong nanti malem Bapak dimimpiin ya. Bapak kangen kamu dan pengin tau kamu sedang apa di situ. Bapak pengin videonya berhenti, tapi ngga bisa. Muter terus.

Iklan

November 8, 2008

Dik Hafiz Juga Sudah “Di Situ”

Filed under: Postingan Bapak — Tag:, , , , — Rivai @ 02:56

dea-hafizKak, anaknya Om Heli, dik Hafiz, yang rumahnya di Batang itu, sekarang juga sudah “di situ” sama kamu. Dik Hafiz pindah “ke situ” tgl 3 Agustus 2008 kemarin. Sakitnya katanya sih radang otak. Tapi ngga jelas sebab pastinya karena sampai dik Hafiz “pindah”, masih belum ketemu dokter anak. Soalnya itu sabtu, ngga ada dokter spesialis yang masuk. Jadi mungkin dik Hafiz antara kena radang otak, radang selaput otak, sakazakii, sampai mungkin kena susu yang terkontaminasi melamine.

Kakak, kalo mau, bisa nyariin dik Hafiz di situ supaya ada saling ada temennya. Kalo lagi main-main di taman Allah biar makin rame. Makin asyik. Tapi ntar gimana ya kalo makin asyik, Kakak pasti lupa sama Bapak di sini yang kangen beraaat sama Kakak. Bapak kepengin di situ nemenin Kakak. Lagi nunggu giliran dapat surat panggilan dari Allah yang suatu hari nanti pasti datang. Bapak kangen Kakak. Bapak juga matur ke Yangkung Slamet (itu lo suaminya Eyang Cilacap) yang sudah duluan “di situ” lama supaya nyariin Kakak. Udah ketemu kan ya.

Ini ada foto kalian bertiga, sama ibunya dik Hafiz waktu Idul Fitri 1428H (2007). Siapa sangka, 6 bulan kemudian kamu “pergi” ninggalin Bapak-Ibu di sini. DanĀ 4 bulan kemudian dik Hafiz nyusul kamu di situ.

Blog di WordPress.com.