Claudia Zahra Ariva

November 8, 2008

Mba Keke Dan Mamaz

Filed under: Uncategorized — Tag:, , , — Rivai @ 03:08

dea-berempatTadi malem baca sms nya Buwi malah Bapak jadi mbrabak lagi. Buwi crita, mba Keke abis nggambar-nggambar sendiri. Nggambarnya putri cantik. Dihiasi bunga-bunga di sekeliling putri cantik. Di bawahnya ditulisin nama kamu, Bebe. Rupanya mba Keke juga kehilangan kamu, Kak. Tapi dilampiaskan dengan caranya sendiri. Nanti ya kalo Buwi bisa scan gambarnya mba Keke, nanti Bapak taruh di sini biar kamu juga bisa liat. Tapi Bapak ngga janji ya.

Buwi juga crita, Mamaz Faiz kalo main game masih suka nulisin namadea-ibu-buwi1 Bebe di daftar pemain itu. Kayak ngga ada apa-apa. Kayak mereka yang di Cilacap masih ngerasa kamu masih ada tapi ada di Gresik sini. Padahal kamu sudah “di situ” sekarang.

Iklan

Dik Hafiz Juga Sudah “Di Situ”

Filed under: Postingan Bapak — Tag:, , , , — Rivai @ 02:56

dea-hafizKak, anaknya Om Heli, dik Hafiz, yang rumahnya di Batang itu, sekarang juga sudah “di situ” sama kamu. Dik Hafiz pindah “ke situ” tgl 3 Agustus 2008 kemarin. Sakitnya katanya sih radang otak. Tapi ngga jelas sebab pastinya karena sampai dik Hafiz “pindah”, masih belum ketemu dokter anak. Soalnya itu sabtu, ngga ada dokter spesialis yang masuk. Jadi mungkin dik Hafiz antara kena radang otak, radang selaput otak, sakazakii, sampai mungkin kena susu yang terkontaminasi melamine.

Kakak, kalo mau, bisa nyariin dik Hafiz di situ supaya ada saling ada temennya. Kalo lagi main-main di taman Allah biar makin rame. Makin asyik. Tapi ntar gimana ya kalo makin asyik, Kakak pasti lupa sama Bapak di sini yang kangen beraaat sama Kakak. Bapak kepengin di situ nemenin Kakak. Lagi nunggu giliran dapat surat panggilan dari Allah yang suatu hari nanti pasti datang. Bapak kangen Kakak. Bapak juga matur ke Yangkung Slamet (itu lo suaminya Eyang Cilacap) yang sudah duluan “di situ” lama supaya nyariin Kakak. Udah ketemu kan ya.

Ini ada foto kalian bertiga, sama ibunya dik Hafiz waktu Idul Fitri 1428H (2007). Siapa sangka, 6 bulan kemudian kamu “pergi” ninggalin Bapak-Ibu di sini. DanĀ 4 bulan kemudian dik Hafiz nyusul kamu di situ.

Blog di WordPress.com.